Pasar Tradisional di Surabaya Dipasok Minyak Goreng Curah

11 views
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi melakukan kunjungan kerja ke Pasar Tambahrejo, Surabaya, Jumat (18/2)/Kominfo Surabaya

 

Surabaya, Hariansurabaya.com–Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi melakukan kunjungan kerja ke Pasar Tambahrejo, Surabaya, Jumat (18/2). Didampingi Wakil Wali Kota Surabaya Armuji, Mendag Muhammad Lutfi melakukan cek ketersediaan harga bahan pokok, termasuk pengecekan stok dan distribusi minyak goreng (migor).

Mendag juga memerintahkan agar didatangkan pasokan migor curah di Pasar Tambahrejo. Langkah ini dilakukan supaya pedagang tidak menjual migor di atas Harga Eceran Tertinggi (HER) sesuai ketetapan pemerintah pusat.

“Di Surabaya ini, mestinya (stok migor) lebih banyak lagi barangnya. Karena Surabaya tempat pengolahan dan distribusi migor,” kata Mendag Muhammad Lutfi.

Menurut dia, harga migor curah yang ditetapkan adalah Rp 10.500. Sedangkan penjual bisa menjual migor curah tersebut tidak boleh lebih dari Rp 11.500.

Ia menjelaskan, dalam empat hari terakhir, kementeriannya sudah menggelontorkan 73 juta liter migor curah untuk seluruh wilayah Indonesia. Menurutnya, jumlah itu sebetulnya sudah melebihi dari jumlah keperluan atau konsumsi di masyarakat.

“Keperluannya sebetulnya tidak sampai separo (setengah) dari yang digelontorkan itu. Tapi karena ini masih jarang, saya ingin memastikan distribusi itu harus dengan cepat, masif dan turun segera (ke masyarakat),” terangnya.

Tentang distribusi migor curah di Surabaya, ia menjabarkan pasokannya sudah didatangkan. Mendag Lutfi menyebut, setidaknya 4 juta liter migor curah sudah didrop di Surabaya sejak 15 Februari 2022 lalu. Karena itu, jika ada kelangkaan migor ia menegaskan akan melakukan pengecekan.

“Saya akan mengecek di mana kebuntuannya? Apakah ada yang main-main dengan ini,” tandasnya.

Ditanya tentang pasokan migor untuk ritel atau toko modern, Muhammad Lutfi menjelaskan jenis migor yang dijual berbeda. Sebab di ritel menjual migor kemasan. Meski, ia menyatakan pasokan migor kemasan juga sudah didatangkan. “Itu masih dalam proses pengiriman sekarang. Mereka baru jalan hari Selasa (15/2) dan Rabu (16/2) kemarin,” jawabnya.

Dia menegaskan, kedatangannya ke Pasar Tambahrejo adalah mengecek ketersediaan dan harga bahan pokok, termasuk migor curah. Ia menerangkan pasokan migor itu harus segera sampai ke masyarakat agar tidak ada kelangkaan.

“Sekarang saya bicara minyak goreng curah, agar masyarakat dan UMKM bisa menikmati. Agar masyarakat juga tidak lagi berbondong-bondong beli minyak goreng,” tambahnya.

Mendag menyatakan pasokan migor curah ke pasar tradisional akan dikirim secara berkala. Setidaknya ada enam pasar tradisional di Surabaya yang akan dikirimi pasokan migor curah setiap dua hari sekali. Selain itu, pasokan migor curah juga akan didistribusikan ke pasar-pasar lain di seluruh kabupaten/kota se-Jawa Timur.

Muhammad Lutfi menerangkan, digelontornya pasokan migor curah ini dengan target pasarnya menjadi basah. Maksudnya, pasokan migor curah di pasar harus tersedia sehingga tidak terjadi kelangkaan. “Supaya bisa jalan, pasarnya itu harus basah bener. Jadi keluar dulu minyaknya semua, supaya harga bisa turun. Nah ini yang sekarang saya kerjakan,” katanya kembali.

Sementara Wakil Wali Kota Surabaya Armuji menyatakan, Pemkot Surabaya akan melakukan pengawasan atas distribusi migor curah ini di pasar-pasar di Kota Pahlawan. Menurutnya, sesuai dengan ketentuan pemerintah pusat, harga migor curah dijual Rp 10.500 ke pedagang. “Kemudian pedagang bisa menjual dengan harga Rp 11.500,” katanya.

Cak Ji, demikian Armuji akrab disapa, menegaskan pengawasan akan dilaksanakan oleh satgas lintas sektor. Ada dari Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah dan Perdagangan Surabaya, Disperindag Pemprov Jatim dan kepolisian. “Satgas ini nanti yang melakukan pengawasan pelaksanaan di lapangan, bahwa penjualan migor tidak boleh melebihi HET,” terangnya.

Cak Ji berharap dengan pasokan ini, tidak ada kelangkaan migor di Surabaya. Ia juga menginginkan tidak ada panic buying yang membeli migor dalam jumlah besar. (hsa)