Buka Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi, Gubernur Khofifah Pesan untuk Wujudkan Keseimbangan Job Seeker dengan Job Market Bangun Iklim Investasi di Jatim Semakin Kondusif

55 views
Buka Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi, Gubernur Khofifah Pesan untuk Wujudkan Keseimbangan Job Seeker dengan Job Market Bangun Iklim Investasi di Jatim Semakin Kondusif
Buka Kick Off Pelatihan Berbasis Kompetensi, Gubernur Khofifah Pesan untuk Wujudkan Keseimbangan Job Seeker dengan Job Market Bangun Iklim Investasi di Jatim Semakin Kondusif

hariansurabaya.com | SURABAYA – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa secara resmi membuka _Kick Off_ Pelatihan Berbasis Kompetensi yang digelar UPT Balai Latihan Kerja Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jawa Timur di Kantor UPT BLK Surabaya, Selasa (14/3) siang.

Kick Off pelatihan ditandai dengan penekanan sirine dan penyematan tanda peserta secara simbolis kepada dua orang oleh Gubernur Khofifah didampingi Kepala Disnakertrans Prov. Jatim Himawan Estu Bagijo.

Tercatat 370 orang peserta hadir secara luring dan 320 orang secara daring, berasal dari 16 UPT BLK di berbagai daerah di Jawa Timur. Dimana, terdapat total sebanyak 569 Paket Pelatihan yang disediakan oleh setiap UPT BLK. Dengan rincian, pelatihan institusional 346 paket, pelatihan mutu 210 paket, dan pelatihan CPMI 13 paket.

Dalam arahannya, Gubernur Khofifah berharap, pelatihan ini bisa memberi, meningkatkan serta mengembangkan kompetensi kerja, produktivitas, disiplin, sikap dan etos kerja pada tingkat keterampilan dan keahlian tertentu sesuai dengan jenjang dan kualifikasi jabatan atau pekerjaan pada tiap peserta.

Gubernur Khofifah secara khusus juga berpesan agar para peserta selalu membangun rasa persaudaraan dan kekompakan dalam tim kerja yang solid.

“Saya berpesan bagi kita semua, untuk tetap guyub rukun, bangun persatuan persaudaraan secara substantif. Mari bangun seduluran lahir batin agar terwujud suasana yang aman dan konfusif dalam dunia kerja dan dunia industri di Jawa Timur ,” ungkapnya.

Menurut Khofifah, rasa persaudaraan yang subtantif merupakan kunci untuk meningkatkan iklim yang baik dan menarik bagi para investor, baik dari luar maupun dalam negeri. Ini penting sebab calon-calon investor yang akan masuk Jawa Timur, akan memastikan apakah aman dan nyaman untuk berinvestasi di Jatim. Ini terkait dengan produktifitas usaha mereka.

“Suasana yang dibutuhkan untuk menarik investasi, bukan hanya capital, tetapi juga social capital. Jika iklim kita produktif, maka investasi juga akan produktif,” imbuh Gubernur perempuan pertama Jatim ini.

Selain itu, Jawa Timur juga disebutnya memiliki potensi yang luar biasa akan Sumber Daya Manusia (SDM) unggul. Berbagai upaya juga terus dilakukan Pemprov Jatim untuk meningkatkan produktivitas masyarakat.

Hal tersebut terlihat dari data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim, hingga Agustus 2022 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Jatim tercatat 5,49% atau sebesar 1,26 juta orang. Angka tersebut terpantau turun sebesar 0,25 poin dibandingkan tahun 2021 yang ada pada angka 1,28 juta orang atau 5,74%.

Angka ini juga lebih rendah dari TPT Nasional yang berada diangka 5,86% untuk tahun 2022. Jawa Timur akan terus berusaha menurunkan tingkat pengangguran terbuka dengan meningkatkan kompetensi agar makin banyak terserap di dunia usaha , dunia industri dan dunia kerja.

Mengacu pada angka tersebut, Gubernur Khofifah kembali mengingatkan bahwa upaya untuk mempertahankan tren positif harus terus dilakukan. Seperti halnya dengan keseimbangan antara jumlah Job Seeker dan Job Market.

“Antara Job Seeker dan Job Market haruslah seimbang secara kuantitatif maupun kualitatif, link and match dengan para stakeholder harus terus dijaga,” tegasnya.

Lebih lanjut disampaikan Khofifah, seluruh peserta pelatihan diharapkan bisa terus menjaga semangat dan optimisme yang berseiring dengan produktivitas. “Prasangka yang baik dan produktif tolong terus dibangun di dalam optimisme kita. Selalulah berpositif thinking, maka Allah akan menurunkan yang positif dan produktif bagi kita semua,” pesannya.

Di akhir acara, Gubernur Khofifah juga berkesempatan menyapa peserta dari tiga UPT BLK yaitu UPT BLK Sumenep, UPT BLK Wonojati Malang dan BLK Singosari Malang.

Sementara itu, Kepala Dinas Transmirgasi Prov. Jatim Himawan Estu Bagijo melaporkan, maksud kegiatan ini yakni memberikan dukungan dan penguatan kepada seluruh 16 UPT BLK Disnaker kepada seluruh peserta pelatihan di BLK sehingga dapat mengembangkan kompetensi serta produktivitas keunggulan ekonomi.

Himawan juga menyebut bahwa BLK Surabaya ini merupakan salah satu BLK Tipe A yang dimiliki oleh Pemprov Jatim dari total BLK yang dimiliki sebanyak 16 BLK.

“Kami juga melaporkan bahwa kick off ini dalam sejarah dilaksanakan UPT BLK Surabaya yang merupakan BLK TipeĀ  A selain BLK Singosari dan BLK Wonojati dari 16 BLK miliki Pemprov Jatim,” tegasnya.

Pada kesempatan itu, Gubernur Khofifah menyaksikan penandatanganan Perjanjian Kerjasama antara Disnaker Prov. Jatim bersama Bank Jatim terkait pemagangan serta Disnaker Prov. Jatim bersama BPJS Ketenagakerjaan terkait Perlindungan Jaminan Sosial bagi Peserta Pelatihan.

Sebagai informasi pelatihan ini menitikberatkan pada penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap sesuai dengan standar yang ditetapkan dan persyaratan di tempat kerja. Sekaligus kompetensi yang tidak kalah penting shoft skill yaitu terkait attitude dan sikap kerja.(ac)