Mulai Hari Ini Wali Kota Eri Cahyadi Berkantor di 154 Kelurahan Secara Bergantian

5 views
Walikota Surabaya
Mulai Hari Ini Wali Kota Eri Cahyadi Berkantor di 154 Kelurahan Secara Bergantian (foto : ist)

hariansurabaya.com | Mulai Hari Ini Wali Kota Eri Cahyadi Berkantor di 154 Kelurahan Secara Bergantian

Surabaya – Eri Cahyadi – Walikota Surabaya mulai Kamis (20/5/2021) ini secara bergantian akan berkantor di 154 Kelurahan. Untuk hari pertama, orang nomor satu di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya ini bakal berkantor di Kelurahan Bubutan dan Krembangan Selatan.

Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan bahwa rencana untuk berkantor di kelurahan ini lantaran keinginannya agar dapat mendengar langsung keluhan serta keinginan masyarakat. Ia berharap, melalui masukan-masukan yang disampaikan oleh warga itu, pemkot tidak salah ketika akan mengambil sebuah kebijakan.

“Insya Allah mulai hari ini Kamis, saya ngantornya di kelurahan. Gantian di kelurahan. Jadi kalau nanti ingin bertemu saya secara langsung, silahkan bertemu saya langsung di kelurahan,” kata Wali Kota Eri Cahyadi di Kantor Kecamatan Tambaksari, Surabaya, Rabu (19/5/2021).

Di samping itu, Wali Kota Eri juga berharap, warga di kelurahan sekitar dapat menyampaikan keluhan atau keinginannya tersebut. Bagi dia, tidak ada maksud lain untuk berkantor di kelurahan. Keinginannya ini hanya sebagai salah satu bentuk istiqamah dalam melayani warga Surabaya.

“Karena jabatan yang kami punya itu akan kami pertanggungjawabkan di hadapan Gusti Allah,” tutur dia.

Wali Kota Eri mengaku, rencana berkantor di kelurahan itu akan dilakukannya setiap hari. Tentunya kelurahan yang dituju akan dijadwalkan secara bergantian. Untuk hari Kamis, (20/5/2021) mulai pukul 09.30 WIB, ia akan berkantor di Kelurahan Bubutan. Kemudian, pada pukul 13.30 WIB, ia berkantor di Kelurahan Krembangan Selatan.

“Setiap hari saya akan ada di Kelurahan. Karena saya ingin dengar betul bagaimana sebenarnya keluhan dan keinginan masyarakat. Karena kalau saya tidak mendengar sendiri, saya takut mengambil sebuah kebijakan yang salah,” tutur dia.

Sebab menurutnya, seorang pemimpin itu mengemban sebuah tanggung jawab yang besar kepada rakyatnya. Bahkan, amanah yang diemban itu juga harus dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan. Maka dari itu, melalui cara ini, Wali Kota Eri ingin setiap kebijakan yang akan diambilnya itu benar-benar stay on the track.

“Masyarakat yang ingin ketemu saya langsung silahkan, baik ingin mengeluhkan kinerjanya lurah, mengeluhkan kinerjanya camat, silahkan disampaikan. Nanti kita carikan solusi,” katanya.

Namun demikian, ia kembali menegaskan, bahwa langkah yang diambilnya ini bukan bertujuan untuk mencari siapa yang salah dan benar. Tapi bagaimana mencarikan solusi setiap permasalahan yang ada.

“Insya Allah tidak ada yang salah dan benar di sini. Tapi apa yang harus kita lakukan untuk perbaikan kepentingan masyarakat,” terang dia.

Wali Kota Eri juga menyatakan, bahwa siapa saja yang dapat bekerja dan mengemban amanah melayani masyarakat, silahkan menjadi seorang pemimpin. Namun, hal itupun juga berlaku sebaliknya. Siapapun selama tidak bisa menjalankan amanah, maka silahkan keluar dari seorang pemimpin.

“Apakah itu saya pribadi, apakah itu lurah, apakah itu camat, ayo kita koreksi bersama-sama. Sebab manusia tidak ada yang sempurna. Karenanya ayo kita bekerjanya dengan hati, ayo yang menjadi solutif,” pungkasnya. (humas Pemkot Surabaya)