Waspada Potensi Peningkatan Kasus DBD, Begini “Jurus” Pemkot Surabaya

32 views
Mewaspadai peningkatan kasus DBD, Pemkot Surabaya mengoptimalkan peran para kader kesehatan/Kominfo Surabaya

Surabaya–Musim penghujan identik dengan penyakit demam berdarah dengue (DBD). Mewaspadai peningkatan kasus DBD, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mengoptimalkan peran para kader kesehatan. Seluruh fasilitas kesehatan (faskes) yang ada di Kota Pahlawan juga disiagakan.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyampaikan, kasus terkonfirmasi DBD di bulan Januari 2022 sampai saat ini, telah terjadi sebanyak delapan kasus DBD dan sedang dirawat di rumah sakit.

Sebagai respons cepat untuk penanganan DBD, Wali Kota Eri memaparkan langkah-langkah penanganan yang dilakukan, apabila terjadi kasus konfirmasi DBD.

“Pertama berkoordinasi dengan seluruh Faskes di Kota Surabaya untuk segera melaporkan kasus demam dengan gejala yang menyerupai DBD. Kedua, berkoordinasi dengan camat dan lurah untuk menggerakkan semua elemen masyarakat dalam upaya pemberantasan,” jelas Wali Kota Eri, Senin (17/1/2021).

Ketiga, pemkot langsung mengoptimalkan peran kader kesehatan. Yakni melakukan pemantauan pada kondisi jentik di lingkungan permukiman di wilayahnya masing-masing secara rutin, minimal satu minggu sekali.

“Mereka juga memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya upaya pencegahan melalui PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) dan 3M plus (Menutup, Menguras, dan Mengubur),” ujar dia.

Selain itu, para kader kesehatan juga melakukan surveilans (kegiatan pengamatan penyakit) berbasis masyarakat. Apabila terdapat laporan yang terduga DBD di wilayahnya, maka akan langsung mengkoordinasikan dengan puskesmas setempat.

“Keempat, kami melakukan penanggulangan secara tepat pada kasus konfirmasi DBD dengan menyediakan penyelidikan Epidemiologi, untuk memutus mata rantai penularan dalam waktu kurang dari 2×24 jam sejak laporan pertama,” terang dia.

Terakhir, pemkot secara rutin telah membagikan larvasida kepada masyarakat untuk melakukan pemberantasan jentik di tempat penampungan air yang sulit di kuras. “Maka, ketika mengalami demam tinggi harus segera melakukan pemeriksaan dan jangan sampai terlambat. Sebab, kita sudah menyampaikan kepada semua Faskes untuk siap siaga,” pungkas wali kota. (hsa)