Genap Setahun Kepemimpinan Eri Cahyadi-Armuji, Pelayanan Publik Diintegrasikan dan Dimaksimalkan di Kelurahan

5 views
Sejak Eri Cahyadi-Armuji memimpin Surabaya, sudah banyak pelayanan publik yang diintegrasikan dan dipindahkan ke kelurahan/Kominfo Surabaya.

Surabaya, HarianSurabaya.com-Masa kerja Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Wakil Wali Kota Surabaya Armuji akan genap berusia setahunm Sabtu (26/2/2022) besok. Sejak memimpin Kota Pahlawan, pelayanan publik kepada masyarakat langsung digenjot. Hingga saat ini, sudah banyak pelayanan publik yang diintegrasikan dan dipindahkan ke kelurahan.

Demi mendukung program tersebut, Wali Kota Eri banyak mereposisi anak buahnya ke tingkat kelurahan dan kecamatan. Dengan cara itu, pelayanan akan lebih dekat dengan rumah warga dan tidak perlu jauh-jauh ke tengah kota atau ke Mal Pelayanan Publik.

“Sudah banyak pelayanan publik dimaksimalkan di tingkat kelurahan, karena Pak Wali ingin semua pelayanan selesai di tingkat kelurahan atau di kecamatan,” ujar Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Penelitian dan Pengembangan, Febrina Kusumawati, Jumat (25/2/2022).

Menurut Febri, sebagian besar pelayanan publik yang diintegrasikan dan dipindahkan adalah Administrasi Kependudukan (Adminduk) seperti layanan Kalimasada (Kawasan Lingkungan Masyarakat Sadar Administrasi Kependudukan). Layanan ini memudahkan warga yang hendak mengurus Adminduk dengan melakukan pengajuan permohonan di tingkat RT. Warga juga bisa mengajukan permohonan mandiri dari rumah dengan mengakses laman web https://klampid-dispendukcapil.surabaya.go.id.

“Aplikasi ini digunakan untuk permohonan akta pernikahan, akta perceraian, akta kelahiran, akta kematian, pemutakhiran biodata, pemutakhiran gelar, pemutakhiran biodata keluarga, pemutakhiran gelar keluarga, pindah keluar WNI, pecah Kartu Keluarga, hingga cetak Kartu Keluarga,” katanya.

Selain itu, ada pula layanan Lontong Balap (Layanan Online Terpadu One Gate System Bersama Dispendukcapil dan Pengadilan Negeri), di mana masyarakat bisa melakukan pengajuan perubahan nama dan biodata pada dokumen kependudukan. Lalu layanan Lontong Kupang, Layanan Online Terbaru One Gate System antara Dispendukcapil Surabaya, Pengadilan Agama Surabaya, dan Kementerian Agama yang melayani permohonan isbat nikah dan atau asal-usul anak.

Ketiga ada layanan ACO ERI, yakni layanan pendaftaran gugatan atau permohonan melalui aplikasi dengan pendaftaran e-court secara online yang terintegrasi dengan Pengadilan Agama Surabaya.

“Ketiga layanan tersebut dapat diakses melalui laman web: http://layanan-integrasi.disdukcapilsurabaya.id/,” ujar dia.

Layanan Adminduk terintegrasi tersebut juga dapat dijumpai pada fasilitas kesehatan, yakni di rumah sakit, puskesmas, bidan, hingga TPU (Tempat Pemakaman Umum). Fasilitas ini dapat diakses bagi warga yang melahirkan untuk didaftarkan kepada Dispendukcapil pada penerbitan akta kelahiran. Demikian juga ketika terdapat warga yang meninggal saat berada di fasilitas kesehatan, dia juga akan didaftarkan untuk penerbitan akta kematian di Dispendukcapil.

“Selain itu, kita juga sudah bekerjasama dengan 9 perguruan tinggi di Kota Surabaya pada program Merdeka Belajar Kampus Merdeka-Adminduk (MBKB-A) untuk membantu melakukan pendataan, serta melakukan jembut bola untuk mendekati warga yang tidak bisa menuju ke loket pelayanan,” imbuhnya.

Febri menambahkan, warga Surabaya juga bisa mengakses layanan informasi yang telah disediakan untuk mengetahui perkembangan pelayanan Adminduk. Masyarakat bisa membuka kanal informasi Swarga Loka atau kanal informasi kependudukan swara warga dalam pengelolaan Adminduk.

“Warga bisa mengakses media informasi digital terkait Adminduk tersebut melalui kanal YouTube, Instagram, dan TikTok dengan kata kunci swargaloka.sub atau dapat melalui laman web swargalokasurabaya.id. Bahkan, warga juga bisa menyampaikan berbagai keluh kesahnya melalui aplikasi WargaKu dan akan dimaksimalkan selesai oleh PD terkait dalam waktu 1×24 jam,” katanya.

Para pegawai di lPemkot Surabaya yang bertugas di tingkat kelurahan dan kecamatan juga ikut meluncurkan inovasi pelayanan Adminduk dengan berkantor di Balai RW setempat, setiap dua minggu sekali secara bergantian. Bahkan, beberapa kecamatan di Surabaya telah membuka bilik konsultasi yang lengkap dengan fasilitas Wifi dan video elektronik.

“Semua program yang dirancang oleh Wali Kota Eri Cahyadi adalah untuk mempermudah masyarakat mengakses pelayanan publik. Bahkan, terdapat tagline ‘Keluar Membawa Solusi’ juga menjadi target kami dalam memaksimalkan pelayanan,” ungkap dia.

Dengan semua percepatan pelayanan Adminduk tersebut, Kota Surabaya berhasil melampaui capaian target nasional dalam capaian kinerja layanan Adminduk per 31 Desember 2021. Hasilnya, pada layananan permohonan akta kematian dengan target nasional sebesar 95 persen dan telah terlampaui menjadi 97,54 persen.(hsa)