Khofifah Bonceng Puan Maharani Naik Motor Keliling Pulau Oksigen Gili Iyang Sumenep

9 views
Gubernur Khofifah mengajak Ketua DPR RI Puan Maharani menyambangi Pulau oksigen Gili Iyang di Sumenep, Kamis (3/3)/Pemprov Jatim

Sumenep, HarianSurabaya.com– Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengajak Ketua DPR RI Puan Maharani menyambangi Pulau oksigen terbaik dunia Gili Iyang di Kabupaten Sumenep, Kamis (3/3).

Gili Iyang merupakan pulau dengan kadar oksigen tertinggi kedua di dunia setelah Yordania. Perjalanan menuju Gili Iyang ditempuh menggunakan kapal cepat via Pelabuhan Kalianget, Sumenep, selama kurang lebih 35 menit.

Di Pulau tersebut, Khofifah dan Puan berboncengan motor mengelilingi pulau dan mendatangi sejumlah spot wisata. Di antaranya Batu Canggah. Khofifah juga mengajak Puan membeli dan mencoba buah srikaya khas Pulau Madura.

Menurut Khofifah, buah srikaya di Pulau Madura memiliki ciri khas, yakni memiliki ukuran relatif besar, bercita rasa legit serta daging buahnya tebal dan kesat.

“Mumpung Mbak Puan lagi ke Jawa Timur, saya tunjukkan semua keunikan yang dimiliki. Jika kemarin saya perkenalkan nanas dengan daun tanpa duri, melon bentuk dadu dan hati, hari ini bersyukur saya berkesempatan mengenalkan pesona Gili Iyangm” ujar Khofifah.

“Gili ini belum terlalu populer di kalangan wisatawan. Semoga kehadiran Mbak Puan bisa menambah jumlah wisatawan yang datang ke sini. Ini wisata sehat dan buat awet muda panjang umur. Betapa tidak disini begitu banyak masyarakat berusia 110 tahunan,” sambung Khofifah.

Menurut Khofifah, berdasarkan hasil pengukuran yang dilakukan LAPAN (2006) diketahui kadar oksigen di Gili Iyang dalam kondisi normal, yaitu sebesar 20,9 %. Artinya di dalam volume 1liter udara bebas terkandung 0,209 liter oksigen. Persentase tersebut lebih baik dari kondisi udara daerah-daerah lain di Indonesia.

“Di sini udaranya sejuk, kita bisa menghirup udara terbaik kedua di dunia. Pemandangannya pun cantik dengan suasana laut biru. Cocok untuk menghabiskan waktu rehat. Semoga wisatawan lainnya berkesempatan mengunjungi Gili Iyang. Fenomena oksigen ini tidak ada di pulau lain, cuma ada di Gili Iyang, Sumenep, Jawa Timur,” ujar Khofifah.

Khofifah menambahkan, jika keberadaan Gili Iyang semakin banyak diketahui publik, maka jumlah wisatawan yang datang pun akan semakin banyak. Dengan begitu, perekonomian masyarakat setempat pun dapat ikut terdongkrak.

“Kami harap potensi wisata ini makin berkembang dengan adanya Pelabuhan Dungkek yang sudah selesai pengerjaannya. Selain itu, ini juga sebagai pendorong bagi kebangkitan ekonomi di Sumenep, yang tentunya berdampak pada sektor lain utamanya pariwisata,” jelas Khofifah.

Di akhir, Khofifah menyampaikan, peningkatan kualitas layanan wisata menjadi perhatian khusus bagi Pemprov Jatim. Selain Gili Iyang, potensi wisata di Sumenep yang tidak kalah menariknya yaitu Gili Labak, sekitar 30 menit dari Dungkek yang keindahannya tak kalah dengan kawasan Raja Ampat di Papua.

“Keindahannya bahkan dapat kita rasakan dengan melihat langsung ikan-ikan seperti nemo. Pesona Gili Iyang di sini tidak kalah indah. Apalagi saat ini wisatawan dimudahkan dengan menggunakan transportasi laut yang berangkat dari Pelabuhan Dungkek Sumenep Madura juga selain Pelabuhan Kalianget,” pungkas Gubernur Khofifah. (hsa)