Pastikan Masyarakat Berlibur Dengan Aman dan Nyaman, Gubernur Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Tempat Wisata di Surabaya dan Batu

35 views
Pastikan Masyarakat Berlibur Dengan Aman dan Nyaman, Gubernur Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Tempat Wisata di Surabaya dan Batu
Pastikan Masyarakat Berlibur Dengan Aman dan Nyaman, Gubernur Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Tempat Wisata di Surabaya dan Batu

hariansurabaya.com | BATU – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Kapolda Jatim Irjen Pol. Toni Harmanto dan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf meninjau beberapa tempat wisata pada Kota Surabaya dan Kota Batu, di hari ketiga lebaran, Senin (24/4).

Tinjauan jajaran forkopimda Jatim ini dilakukan guna memastikan masyarakat berlibur dan berwisata di Jatim dengan aman, nyaman, dan juga berkesan.

Beberapa titik destinasi wisata Jatim menjadi sasaran tinjauan Gubernur Khofifah dan forkopimda. Pertama mereka meninjau Kebun Binatang Surabaya (KBS). Pasalnya pengunjung wisata legendaris KBS hari Minggu (23/4) sudah mencapai 15.000. Pengunjung KBS diperkirakan mencapai puncaknya pada hari ke-7 lebaran hingga mencapai 25.000 orang.

“Puncak Hari Raya Ketupat ada di Hari Ketujuh Lebaran, prediksinya pengunjung bisa mencapai angka 25.000 orang,” kata Gubernur Khofifah sesuai prediksi manajemen KBS.

Dengan antusiasme pengunjung yang begitu tinggi, dikatakan Gubernur Khofifah KBS menjadi salah satu spot pariwisata yang mulai bangkit pasca-pandemi. Terlebih lagi, KBS merupakan salah stau tempat wisata hits di Surabaya sedari dulu.

Baca juga : Balik Via Tol Panjang Jatim, Gubernur Khofifah Ajak Pemudik Antisipasi Human Error Penyebab Laka

“Saya, Pak Pangdam, dan Pak Kapolda hari ini melakukan peninjauan di salah satu destinasi wisata favorit di Kota Surabaya, yaitu KBS. Kemarin hampir 15.000 orang datang kunjungan di KBS, dan puncaknya kemungkinan Hari Plus 7. KBS kondisi pascapandemi menuju normal. Pengunjungnya ramai terutama weekend dan hari raya besar,” lanjut Khofifah.

Orang nomor satu di Jatim ini pun mengatakan bahwa sebagai Arek Suroboyo Asli, KBS adalah tempat yang dekat dengan hati Arek-Arek Suroboyo. Ia pun sering mengunjunginya. Apalagi, harga tiket KBS sangat terjangkau hanya dengan harga Rp. 15.000 per orang.

“Saya Arek Suroboyo asli sangat sering kesini. Tempatnya bersih dan wahana yang disediakan juga terawat dengan baik. Terjangkau sekali untuk menikmati KBS dengan harga tiket Rp. 15.000,” ujarnya.

Ia turut mengingatkan kepada para pengunjung untuk tidak sembarang memberi makan kepada hewan di KBS. Karena para petugas telah menyediakan makanan mereka yang semestinya.

“Saya mohon tetap menjaga kebersihan, hanya ada makanan tertentu yang bisa diberikan pada binatang di KBS. Kita berharap semuanya berisinggungan dengan keinginan menjaga stabilitas. Mudah-mudahan seluruh masyarakat yang melakukan wisata bisa menikmati KBS,” harap Khofifah.

Usai mengunjungi KBS, Gubernur Khofifah bersama Forkopimda Jatim bertolak menuju Kota Batu untuk meninjau Museum Angkut. Setibanya disana, Gubernur Khofifah bersama forkopimda meninjau wahana Galeri Polri Presisi.

Galeri Polri Presisi merupakan wahana eduwisata dimana pengunjung yang datang akan diberikan wawasan yang berhubungan dengan Kepolisian Republik Indonesia.

Gubernur Khofifah dan Forkopimda Jatim lalu disuguhi beberapa kendaraan yang digunakan oleh kepolisian Republik Indonesia pada pasca kemerdekaan untuk patroli maupun pengawalan.

Kemudian, Gubernur Khofifah bersama rombongan juga diajak ke zona yang mengenalkan lambang Polri dan maknanya, undang-undang yang menjelaskan tugas pokok Kepolisian Republik Indonesia, hingga biografi Kapolri dari masa ke masa.

Tak berhenti di sana, Gubernur Khofifah dan rombongan lalu menuju ke zona yang menampilkan kendaraan dan seragam Polri masa kini serta koleksi alat-alat khusus milik Polri. Satu lagi zona yang bisa menarik adalah zona zona Olah TKP (Tempat Kejadian Perkara) oleh Polri dan juga zona permainan anak-anak.

Ia pun memuji edukasi yang diberikan kepada masyarakat terkait sejarah dan wawasan yang berhubungan dengan Kepolisian Republik Indonesia.

“Di sini bagus sekali untuk memberikan edukasi kepada anak-anak dan masyarakat mengenai kepolisian kita. Seperti apa sejarahnya, kiprahnya dan sebagainya,” puji orang nomor satu di Jatim.

Terakhir, Gubernur Khofifah dan forkopimda Jatim juga melakukan peninjauan di Jatim Park 1 Kota Batu. Disana, mereka disambut dengan penampilan tarian. Lantas rombongan mulai masuk ke area wisata. Kedatangan Mantan Menteri Sosial RI ini membuat suasana Jatim Park I menjadi psemarak.

Banyak masyarakat yang memanfaatkan momen tersebut untuk berfoto bersama. Dengan sabar dan telaten, Gubernur Khofifah menerima ajakan berswafoto dengan pengunjung. Sesekali ia juga mengajak ngobrol pengunjung.

Di Jatim Park I rombongan meninjau beberapa area wisata. Mulai dari area galeri yang berisikan kesenian, pakaian adat, rumah adat tradisional Indonesia, area wahana dan permainan, hingga area wisata edukasi anatomi tubuh manusia.

Sama seperti halnya KBS, Kawasan Wisata Jawa Timur Park menjadi salah satu spot wisata favorit warga Jatim hingga luar Jatim untuk mengisi waktu liburan. Tak lupa, Khofifah pun mengimbau pada para pengunjung yang hadir untuk senantiasa menjaga protokol kesehatan bersama.

“Hari ini rupanya belum selesai betul Pandemi Covid, jika merasakan gejala saya minta tolong tetap menggunakan masker terutama komorbid dan lansia. Tolong bisa saling menjaga dengan baik,” imbaunya.

Menutup peninjauannya, Gubernur dan Forkopimda Jatim memberikan tali asih kepada beberapa pihak yang telah mendukung suksesnya pelayanan libur lebaran tahun ini. Mereka berasal dari unsur petugas TNI, Polri, Dishub, Security, Tukang Parkir, Klinik Jatim Park I, dan pengunjung.

Sementara itu, Kapolda Jatim Irjen Pol. Toni Harmanto menyampaikan bahwa spot-spot wisata di Jatim tak hanya menarik namun juga aman untuk dikunjungi masyarakat. Selain itu, tahun ini Forkopimda Jatim berhasil mengantisipasi arus mudik Lebaran sehingga tidak terjadi kemacetan parah.

“Tidak ada kemacetan arus lalu lintas. Ini karena tahun ini kita berlakukan upaya manuver buka tutup akses jalan sehingga kemacetan arus mudik bisa terhindari,” ujarnya.

Begitupun tingkat fatalitas kecelakaan lalu lintas di arus mudik lebaran kali ini terpantau lebih rendah dibanding tahun-tahun sebelumnya.(ac)